Bagaimana Cara Mencuci Tangan Dengan Benar?

 

Seorang guru di Idaho Amerika melakukan percobaan dengan siswa siswinya, mereka mempunyai 5 buah lembar roti dan menyimpannya di dalam kemasan ziplock, sebelum rotinya disimpan di dalam kemasan ziplock sebelumnya roti tersebut diperlakukan berbeda, ada yang tanpa perlakuan apa-apa, ada yang disentuh dengan tangan kotor, ada yang disentuh dengan tangan yang sudah dicuci dengan sabun dan air, ada yang disentuh dengan tangan yang sudah diaplikasikan pensanitasi tangan (hands sanitizer) dan ada yang dilap di layar komputernya lalu disimpan di dalam ziplock.

Setelah 3 sampai 4 minggu mereka mulai melihat dengan kaget kuman-kuman mereka mulai hidup pada rotinya, terlihat di percobaan tersebut adalah cara terbaik untuk mencuci tangan adalah dengan cara mencuci tangan dengan sabun dan air, berikut Setia Kangen Water Bali rangkumkan kepada anda bagaimana cara mencuci tangan dengan baik: 

 

 

 

IDAHO FALLS, Idaho (KIFI/KIDK) – With flu season upon us, Dayna Robertson’s class at Discovery Elementary decided to see just how important washing our hands was…using bread.

“Everybody touched it and made sure that, you know, we got it nice and dirty,” Robertson said.

The experiment separated five pieces of bread into different ziplock bags. Before each sliced was stored, it was either rubbed on classroom laptops, passed around students with dirty hands, passed around after the students had put hand sanitizer on, or passed around after the students had washed their hands with soap and water. The final piece was stored fresh and untouched.

“I didn’t think it was going to be as shocking as they were,” Robertson said.

After 3-4 weeks, students started to see their classroom germs come alive before their eyes as mold began to grow on the slices. A big shocker was the bread from the classroom laptops, it had turned completely black. An even bigger shock was the mold that formed on the piece of bread that had been passed around after the students put hand sanitizer on.

“You know everybody kind of relies on those hand sanitizers to and to see results that were this drastic kind of made everybody realize that maybe we’re a little bit dirtier than we thought,” Robertson said.

The experiment results weren’t only sealed in the plastic bags, the students decided to change as well.

“Look at this dirty hands, so that means always wash your hands,” Jackson said.

“Always wash your hands,” Lincoln said.

“I should wash my hands,” Cole said.

Behavioral specialist, Jaralee Metcalf shared the experiment results on her Facebook page, and the post went viral with currently forty thousand shares.

“Tagging their friends or other teachers and being like ‘have you ever done this, you should do this, this is so cool.’ A lot of, ‘that’s really gross,’ because it is really gross,” Metcalf said.

Although the bread will ultimately get thrown away, the impact it made will remain.

“We’ve been wiping things down and washing our hands more frequently,” Robertson said.  

 

 

 

 

 

 

Hand sanitizer atau antiseptik berbasis alkohol tentunya efektif untuk membunuh mikroorganisme, akan tetapi perlu diketahui bagamaina sangat efektifnya sabun merusak struktur virus ketika ada dan digunakan diatas kulit manusia. 

Pall Thordarson seorang professor kimia di University of New South Wales, Sydney menjelaskannya baru-baru ini. 

 

Sabun dalam kehidupan sehari-hari 

 

Orang-orang awam menganggap sabun sebagai pelembut dan menenangkan, tetapi dari perspektif mikroorganisme, seringkali sangat merusak. 

Setetes sabun biasa yang diencerkan dalam air sudah cukup untuk memecah dan membunuh banyak jenis bakteri dan virus, termasuk coronavirus baru penyebab COVID-19 yang saat ini mengelilingi dunia. 

 

 

Struktur sabun dan virus  

 

 

Rahasia dari kekuatan sabun yang mengesankan adalah struktur hibridanya. 

Sabun terbuat dari molekul berbentuk pin, yang masing-masing memiliki kepala hidrofilik – mudah terikat dengan air – dan ekor hidrofobik, yang menghindar air dan lebih memilih untuk terhubung dengan minyak dan lemak.

Molekul-molekul ini, ketika tersuspensi dalam air, bergantian mengapung sebagai unit soliter, berinteraksi dengan molekul lain dalam larutan dan menyusun diri menjadi gelembung-gelembung kecil yang disebut misel, dengan kepala mengarah ke luar dan ekor terselip di dalamnya. 

 

 

 

Mekanisme sabun merusak membran virus COVID-19 

 

Beberapa bakteri dan virus memiliki membran lipid yang menyerupai misel berlapis ganda dengan dua pita ekor hidrofobik yang terjepit di antara dua cincin kepala hidrofilik. 

Membran ini dipenuhi dengan protein penting yang memungkinkan virus menginfeksi sel dan melakukan tugas vital yang membuat bakteri tetap hidup. Patogen yang dibungkus dengan membran lipid termasuk coronavirus, H.I.V., virus yang menyebabkan hepatitis B dan C, herpes, Ebola, Zika, demam berdarah, dan banyak bakteri yang menyerang usus dan saluran pernapasan. 

 

  

 

Mekanisme sabun membunuh COVID-19 

 

Jadi mengapa sabun bekerja dengan sangat baik pada Sars-CoV-2, coronavirus dan memang sebagian besar virus? karena virus adalah partikel nano rakitan di mana ikatan terlemah adalah lipid (lemak) bilayer.

Sabun melarutkan membran lemak dan virus itu hancur berantakan seperti rumah kartu dan mati – atau lebih tepatnya, kita harus mengatakan itu menjadi tidak aktif karena virus tidak benar-benar hidup. 

Kisah yang sedikit lebih panjang adalah bahwa kebanyakan virus terdiri dari tiga blok pembangun utama: asam ribonukleat (RNA), protein dan lipid. Sel yang terinfeksi virus membuat banyak blok bangunan ini, yang kemudian secara spontan berkumpul sendiri untuk membentuk virus. 

Secara kritis, tidak ada ikatan kovalen yang kuat yang menyatukan unit-unit ini, yang berarti tidak perlu bahan kimia keras untuk memisahkan unit-unit tersebut. Ketika sel yang terinfeksi mati, semua virus baru ini melarikan diri dan terus menginfeksi sel lain. Beberapa berakhir juga di saluran udara paru-paru.

Saat ini, dengan harga berapa pun, tidak bisa mendapatkan obat untuk virus korona – tetapi sabun batangan yang ada bisa membunuhnya.

Saat batuk, atau terutama saat bersin, tetesan kecil dari saluran udara dapat terbang hingga 10 meter. Yang lebih besar dianggap sebagai pembawa virus corona utama dan mereka bisa pergi setidaknya dua meter. 

Ketika seseorang menyentuhnya, katakanlah, permukaan baja dengan partikel virus di atasnya, itu akan menempel pada kulit manusia dan karenanya dipindahkan ke tangan seseorang. Jika kemudian menyentuh wajah, terutama mata, lubang hidung, atau mulut, maka bisa terinfeksi. Dan ternyata kebanyakan orang menyentuh wajah mereka sekali setiap dua hingga lima menit. 

 

 

Cuci tangan dengan air 

 

Mencuci virus dengan air saja mungkin berhasil. Tetapi air tidak bagus untuk bersaing dengan interaksi yang kuat dan mirip lem antara kulit dan virus. Air tidak cukup. 

Air sabun sangat berbeda. Sabun mengandung zat seperti lemak yang dikenal sebagai amphiphiles, beberapa di antaranya secara struktural sangat mirip dengan lipid dalam membran virus. Molekul sabun “bersaing” dengan lipid dalam membran virus. Ini kurang lebih bagaimana sabun juga menghilangkan kotoran normal dari kulit.

Sabun tidak hanya melonggarkan “lem” antara virus dan kulit tetapi juga interaksi seperti Velcro yang menyatukan protein, lipid, dan RNA dalam virus. 

 

 

Cuci tangan dengan produk berbasis alkohol 

 

Produk berbasis alkohol, yang mencakup hampir semua produk “disinfektan”, mengandung larutan alkohol persentase tinggi (biasanya 60-80% etanol) dan membunuh virus dengan cara yang sama. 

Tetapi sabun lebih baik karena hanya membutuhkan sedikit air sabun, yang, dengan menggosok, menutupi seluruh tangan dengan mudah. Dengan merendam virus dalam etanol untuk sesaat, dan menyeka atau menggosok gel di tangan tidak menjamin bahwa bisa merendam setiap sudut kulit di tangan dengan cukup efektif. 

Jadi, sabun adalah yang terbaik, tetapi tolong gunakan sanitiser berbasis alkohol ketika sabun tidak praktis untuk digunakan. 

Sumber : 

The science of soap – here’s how it kills the coronavirus https://www.theguardian.com/commentisfree/2020/mar/12/science-soap-kills-coronavirus-alcohol-based-disinfectants
Why Soap Works. https://www.nytimes.com/2020/03/13/health/soap-coronavirus-handwashing-germs.amp.html 

 

Free Antiseptik Dari Depo Setia Kangen Water Bali