Manfaat Safron

 

 

 

  

Saat membantu orang tua memasak di rumah, mungkin teman-teman melihat berbagai rempah-rempah.
Masakan biasanya diberi berbagai macam rempah seperti lada, pala, cengkeh, dan yang lainnya agar rasanya semakin sedap. 

Nah, ada satu rempah-rempah legendaris dunia yang dikenal sangat mahal harganya, yaitu safron. 

Untuk sekitar 1 pon atau 453 gram, harga safron bisa mencapai 70 juta rupiah! 

Mengapa safron jadi rempah termahal di dunia, ya? 

 

 

Asal-Usul Rempah Safron 

 

Safron ini warnanya merah, saat melihatnya mungkin teman-teman akan ingat cabai kering yang diiris tipis. 

Dalam bahasa Inggris, safron disebut saffron, teman-teman. 

Apa teman-teman tahu dari mana asalnya rempah safron?
Safron berasal dari bunga Crocus sativus atau saffron crocus. Kelopak bunga crocus ini warnanya ungu, teman-teman. 

Nah, safron adalah tangkai putik dari bunga saffron crocus. Tangkai putik ini dikeringkan dan kemudian jadilah rempah-rempah dan bahan pewarna. 

 

 

Proses Memanen Safron 

Saat memanen safron dari bunga, pekerjaannya harus dilakukan dengan hati-hati. 

Di dalam bunga Crocus sativus, ada tiga tangkai putik atau safron.

Bunga saffron crocus ini dipercaya berasal dari Yunani. Tapi, tumbuhan ini banyak ditemukan di tempat lain selain Yunani, yaitu Iran, Maroko, India, Spanyol, Italia, Afganistan, Amerika Serikat, dan Belanda.
Namun, penghasil safron terbesar justru negara Iran, yaitu sekitar 90 persen produksi safron dunia. 

Lalu apa yang membuat tangkai putik bunga crocus itu jadi mahal, ya?
Ternyata, ada alasan mengapa safron jadi rempah termahal di dunia, yaitu proses memanen safronyang penuh ketelitian dan kandungan spesial di dalamnya.

Petani mengambil safron menggunakan alat pinset satu persatu, kemudian mengeringkannya di dalam sebuah wadah khusus.
Bunganya ini kecil-kecil, sehingga untuk lahan perkebunan bunga yang luas, harus ada banyak pekerja untuk memanen safron. 

 

 

Belum lagi, untuk menghasilkan 1 pon safron, dibutuhkan sebanyak 170.000 bunga, lo! Banyak sekali, kan?
Bunga ini mekar sekitar akhir bulan September sampai awal bulan Desember. 

Supaya kualitasnya terjaga, safron juga dipanen pagi-pagi sekali, karena cahaya matahari bisa mengubah kandungan dari safron, teman-teman.
Para pekerja pun harus melakukannya dengan teliti dan hati-hati, teman-teman.

Kandungan Istimewa Safron
Di dalam safron, ada kandungan yang sangat mahal, seperti picrocrocin, crocin, dan safranal.
Tiga kandungan inilah yang menentukan rasa, aroma, dan warna yang dihasilkan safron. 

Dalam jumlah yang banyak, safron bisa membuat tubuh menghasilkan hormon yang membuat bahagia. Bahkan, bisa mengurangi gejala beberapa penyakit.
Selain itu, safron juga baik untuk melawan kanker, hingga baik bagi ingatan di otak. 

Safron ini kebanyakan digunakan untuk memasak. Makanan Timur Tengah seperti di Iran, banyak menggunakan safron di resepnya.
Safron memiliki aroma yang harum dan rasanya sedikit manis, namun punya rasa lain yang sangat khas.

O iya, meski warnanya merah, jika digunakan sebagai pewarna, safron mengeluarkan warna kuning keemasan. 

Wah, banyak ya keistimewaan rempah-rempah yang satu ini! Tak heran jika harganya mahal, proses memanennya pun juga rumit dan butuh ketelitian.